Muslim Afghanistan Tersangka Pembunuhan 4 Pria Islam New Mexico, Dendam Pribadi?

0
193

Seorang imigran Muslim asal Afghanistan telah ditangkap sebagai tersangka utama dalam pembunuhan berantai empat pria Muslim yang mengguncang komunitas Islam di New Mexico, Amerika Serikat.

Setelah berhari-hari meningkatkan keamanan di sekitar masjid-masjid di daerah Albuquerque, New Mexico untuk menghilangkan ketakutan akan seorang penembak yang didorong oleh kebencian anti-Muslim, polisi menangkap Muhammad Syed, 51 tahun, salah satu di antara komunitas imigran Islam di kota itu.

Menurut http://iisresource.org/ polisi mengatakan pembunuhan itu mungkin berakar pada dendam pribadi, mungkin dengan nuansa sektarian intra-Muslim.

Keempat korban adalah keturunan Afghanistan atau Pakistan. Satu terbunuh pada bulan November, dan tiga lainnya dalam dua minggu terakhir.

Penggeledahan di rumah tersangka di Albuquerque menemukan “bukti yang menunjukkan pelaku mengenal korban sampai batas tertentu, dan konflik antar pribadi mungkin menyebabkan penembakan,” kata polisi dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan penangkapan tersebut.

Penyelidik masih mengumpulkan motif pembunuhan keempat pria itu, kata Wakil Komandan Polisi Albuquerque, Kyle Hartsock pada konferensi pers.

Menanggapi pertanyaan wartawan, Hartsock mengatakan permusuhan sektarian oleh tersangka terhadap sesama korban Muslim mungkin telah memainkan peran dalam kekerasan. “Tapi kami tidak begitu jelas apakah itu motif sebenarnya, atau apakah itu bagian dari motif, atau apakah ada gambaran yang lebih besar yang kami lewatkan,” katanya.

Syed memiliki catatan pelanggaran pidana di Amerika Serikat, termasuk kasus kekerasan dalam rumah tangga, selama tiga atau empat tahun terakhir, kata Hartsock.

Polisi menghargai sejumlah informasi dari masyarakat dalam membantu penyelidik menemukan mobil yang diyakini detektif digunakan dalam setidaknya satu pembunuhan dan akhirnya melacak pria yang mereka sebut “tersangka utama” dalam keempat pembunuhan itu.

Syed secara resmi didakwa dengan dua pembunuhan: pembunuhan Aftab Hussein, 41 tahun, dan Muhammad Afzaal Hussain, 27, masing-masing tewas pada 26 Juli dan 1 Agustus, kata Kepala Polisi Albuquerque Harold Medina dalam briefing.

Korban terakhir, Nayeem Hussain, 25 tahun, seorang sopir truk yang menjadi warga negara AS pada 8 Juli 2022, tewas pada Jumat lau, beberapa jam setelah menghadiri pemakaman dua pria yang terbunuh pada Juli dan Agustus, keduanya keturunan Pakistan.

Tiga korban terbaru semuanya jamaah Islamic Center of New Mexico, masjid terbesar di Albuquerque. Mereka semua ditembak di dekat Central Avenue di tenggara Albuquerque.

Korban pertama yang diketahui, Mohammad Ahmadi, 62 tahun, asal Afghanistan, tewas pada 7 November 2021, saat merokok di luar toko kelontong dan kafe yang ia kelola bersama saudaranya di bagian tenggara kota.

Polisi mengatakan kepada http://www.chetroy.com/ dua pembunuhan yang awalnya didakwakan kepada Syed berdasarkan selongsong peluru yang ditemukan di dua lokasi pembunuhan, dan senjata yang digunakan dalam penembakan itu kemudian ditemukan di rumahnya.

Menurut polisi, para detektif sedang bersiap untuk menggeledah kediaman Syed di tenggara Albuquerque pada hari Senin ketika dia berkendara dari rumah itu dengan mobil yang telah dicurigai penyelidik.

Albuquerque dan otoritas negara bagian telah bekerja untuk memberikan kehadiran polisi tambahan di masjid-masjid selama waktu salat saat penyelidikan berlangsung di kota dengan 5.000 Muslim dari total populasi https://www.tongkrongin.com/ 565.000.

Penembakan dengan gaya penyergapan terhadap orang-orang itu telah membuat takut komunitas Muslim Albuquerque. Keluarga bersembunyi di rumah mereka, dan beberapa mahasiswa Pakistan di Universitas New Mexico meninggalkan kota karena ketakutan.